Friday, December 16, 2011

Kisah yang menyayat hati.

Si Tompok adalah kucing kurap yang terbiar. Si tompok berbulu kuning dan langsung tak bertompok. Nama Si Tompok dulu diberikan oleh seorang pengemis kerana mukanya bertompok-tompok. Namun kini pengemis itu sudah kaya dan mukanya tidak lagi bertompok selepas guna Fair and Lovely.


Si Tompok ingin ke pasar malam untuk mencari makanan. Tiba di gerai ayam percik, dia memanggil brader ayam percik tu. Brader itu tak pandang. Dia menunjukkan lima ringgit yang dibawa. Brader tu still tak perasan. Dia menjerit meminta ayam percik seketul. Brader tu tu menoleh ke arah Si Tompok.


Brader itu mencangkung ke arah Si Tompok. Dia mengusap dagu dan kepala Si Tompok. Si Tompok menunjukkan mata stim. Kemudian brader itu sambung kerjanya.


Si Tompok terus beredar sambil memaki-maki brader tadi dalam bahasa kucing.




Gua cekik lu baru tau!

 


2 comments:

Aqiim said...

kesian si tompok =='

El said...

sedih kan? berapa banyak tisu habis?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...