Wednesday, February 27, 2013

Kau Marah Siapa?





Cahaya memancar dari ruang angkasa tepat menuju kemuka Huzaifah yang sedang tidur.“Argh….”.Keluh Huzaifah kerana terasa diganggu dengan kehadiran cahaya tersebut .



Untuk mencapai ketenangan yang sementara,Huzaifah menutup mukanya dengan tangan kanannya dan berhasrat dapat menyemai kembali benih-benih cintanya bersama Emma Maembong yang terputus ditengah jalan.




Sebelum melelapkan mata,Huzaifah sempat tersenyum kerana teringatkan mimpinya tadi. “Haha..bangkai betul!berani Emma Maembong add fesbuk aku…ingat aku nak approve?phuui!”.



“Baik aku sambung,mimpi indah nih!”.Huzaifah tiba-tiba bersemangat.



15 minit berlalu.Huzaifah masih tidak dapat melelapkan matanya sejak dari tadi.Untuk minit yang keenam belas Huzaifah cuba melelapkan mata.Berjaya!




Huzaifah terus menerokai dunia mimpinya.“Tidaakkkk!”.Huzaifah menjerit dan terjaga dari lena.


“Mana mimpi Emma Maembong tadi?arghhh…!!!”.Huzaifah yang menyedari mimpinya berbeza dari mimpi yang pertamanya membuatkan dirinya kecewa.Dia juga menggeleng-gelengkan kepalanya beberapa kali.Konon kecewa.




“Abang,mak panggil!”.

Kedengaran sisi halus suara dari dapur rumah Huzaifah.


Matanya masih pejam.Tapi dia sudah sedar dari tidurnya.



“Abang!bangunlah!mak panggil tu..!”



Suara itu menusuk pada gegendang telinganya dan menghasilkan kesakitan.Bukan telinganya sahaja yang sakit mendengar suara itu,malah hatinya turut merasa sakit.


Kelopak mata Huzaifah bergerak.Didepannya wujud susuk tubuh seorang kanak-kanak.Siapa lagi kalau bukan adiknya,Salleh.



“Engkau jangan masuk campur urusan abang Salleh,kang bang santau kau nanti!”.Huzaifah mengugut.




Salleh terdiam.Tak faham agaknya.




“Kau tunggu abang!nanti kalau aku dah besar aku nak jadi doktor!”.Tiba-tiba Salleh naik berang.
“Mengapa kau amat mencintai Emma Maembong hah?”.Salleh bersuara sopan secara tiba-tiba.



“Malaslah layan kau ni…macam budak-budak!”.Huzaifah menyilangkan kakinya.


Salleh menangis dan menuju ke dapur selepas mendengar dialog terakhir abangnya sebentar tadi.


“Abang!kau dah siap kerja sekolah ke?”.Suara ibu Huzaifah tiba-tiba muncul.


“Abang malas.Abang dah fikir masak-masak,abang taknak belajar lagi…abang nak tolong ayah kat ofis..”.Huzaifah masih tidak berganjak dari katil.



“Engkau tu baru darjah dua.Aku datang kejap lagi,engkau tak siapkan kerja sekolah kau…siap!”.Kata ibunya sambil menghayunkan rotan yang berada ditangannya.


“Yelah…yelah…orang gurau jer…”.



Huzaifah tersengih.Dia bangun dari katilnya perlahan-lahan.



 Kerja sekolah dikeluarkan dari beg.Helaian demi helaian diselak. “huishh…banyaknyer…”.Huzaifah mengeluh.Buku tulis ditutup.Kali ini Huzaifah benar-benar marah.Oleh kerana dia tidak dapat menahan kemarahannya yang datang secara tiba-tiba,Huzaifah berlari keluar rumah dan menjerit.






“Celakaaaa punya botak!!!”.





2 comments:

El said...

siapa si botak tu

Juno said...

Siapa dalam gambar pasport kegemilangan tu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...